Sosiopat – Sosiopat merupakan jenis gangguan kepribadian yang membuat pengidapnya bersikap acuh tak acuh. Umumnya, seorang sosiopat cenderung mempunyai pikiran yang sulit diprediksi dan tidak logis. Lantaran fokus pada diri sendiri, sosiopat sering mengabaikan sekitarnya. Gangguan ini disinyalir dipengaruhi faktor genetik maupun pengalaman traumatis ketika kecil. 

Orang yang mengidap sosiopat dapat dilihat dari perilaku serta pola pikir antisosial. Namun, sikap antisosial seorang sosiopat berbeda dari orang yang enggan bergaul dan suka menyendiri. Sikap antisosial yang dimaksud adalah sikap semena-mena dan tidak mematuhi aturan sosial di sekitarnya. Meskipun demikian, sosiopat tidak melakukan pelanggaran serius layaknya psikopat.

Baca juga: Mengenal Definisi, Jenis, Ciri-Ciri Manipulasi dan Cara Menghadapinya

Apa Itu Sosiopat?

Lantas, apa itu Sosiopat? Sosiopat adalah istilah untuk menggambarkan seseorang yang mempunyai ASPD atau gangguan kepribadian antisosial. Pengidap ASPD tidak mampu memahami perasaan orang lain. Mereka impulsif dalam membuat keputusan dan tidak merasa bersalah apabila hal tersebut merugikan orang lain. 

Pengidap ASPD bisa menggunakan “permainan pikiran” dengan tujuan mengontrol anggota keluarga, teman, rekan kerja, dan orang di sekitarnya. Layaknya psikopat, orang dengan gangguan kepribadian ini juga tampak menawan dan karismatik. Lantaran hanya tertarik pada diri sendiri, sosiopat cenderung menyendiri dan sulit bersosialisasi.

Seorang sosiopat cenderung membenarkan seluruh perilakunya dan akan menunjuk orang lain apabila disalahkan. Beberapa ahli menilai bahwa penderita sosiopat cenderung bertindak tanpa memikirkan dampak atau pengaruhnya pada sekitar. Kebanyakan sosiopat tidak menyadari perilakunya dan tetap menjalani hidup tanpa diagnosis. 

Karakteristik Sosiopat 

Umumnya, karakter sosiopat sudah tampak sejak remaja hingga mencapai usia dewasa. Karakter sosiopat acuh tak acuh, cenderung tidak memiliki rasa malu, dan sulit mempertahankan hubungan dengan orang lain. Sebagian kecil sosiopat dikenal sebagai “biang onar” yang bisa melakukan kekerasan dan mengganggu ketenangan orang lain. Pengidap gangguan kepribadian ini juga ahli memanipulasi dan berperilaku sembrono untuk mencapai tujuan.

Adapun orang yang dicurigai mengidap sosiopat dapat melakukan diagnosis dengan syarat sebagai berikut.

  1. Usia di atas 18 tahun.
  2. Menunjukkan perilaku:
  • Tidak mematuhi hukum.
  • Mengabaikan norma sosial.
  • Berbohong dan menipu orang lain demi keuntungan pribadi.
  • Bertindak tanpa peduli konsekuensi.
  • Agresif.
  • Tidak bertanggung jawab.
  • Tidak merasa bersalah ataupun menyesal. 

Kendati demikian, tidak semua orang dengan perilaku di atas pasti mengidap sosiopat. Seseorang mungkin bertindak agresif atau egois, tetapi bukan berarti ia adalah seorang sosiopat. Diperlukan diagnosis lebih lanjut untuk memastikannya. 

Kendati tidak dapat disembuhkan, berkonsultasi dengan psikolog psikoterapi dapat dilakukan untuk mengetahui penyebab sosiopat. Tindakan berupa Terapi Perilaku Kognitif (TPK) dapat mendorong sosiopat mengembangkan perilaku positif dan mengurangi hal yang merugikan orang lain. Terapi tersebut juga membantu sosiopat untuk menerima keadaan dirinya. Selain terapi TPK, dokter juga memberikan obat untuk meredakan gangguan kecemasan, depresi, serta perilaku agresif. 

Sifat Sosiopat 

Supaya kamu lebih paham mengenai sosiopat, berikut sejumlah sifatnya yang perlu diwaspadai. 

1. Cenderung Licik

Terlepas dari penampilannya yang menarik dan tampak tulus, sosiopat tergolong kurang bermoral dan cenderung licik. Lantaran sulit mengendalikan diri ketika menginginkan sesuatu, mereka tak peduli bertindak egois dan merugikan orang lain. Sosiopat mampu menghalalkan berbagai cara selama mendapatkan kepuasan atau hal yang diinginkan. 

2. Suka Mendominasi

Sosiopat sangat jarang bersikap malu-malu. Mereka senang mendominasi dan mudah terpancing. Tak jarang penderita gangguan ini bertindak abnormal atau di luar nalar. Mereka juga memiliki keberanian untuk melakukan hal-hal berisiko hanya demi mencapai tujuan atau dianggap superior. 

3. Agresif

Sosiopat juga kerap bertindak agresif. Mereka tak segan melakukan kekerasan fisik dan verbal, seperti mengejek, mencaci maki, membanting barang, atau memukul. Lantaran tak dapat membedakan hal yang benar dan salah, sosiopat tak memedulikan dampak dari perbuatannya terhadap orang lain. 

4. Mudah Marah

Pengidap sosiopat sulit menahan emosi. Ketika kamu melakukan kesalahan kecil yang sebenarnya remeh, mereka akan mempermasalahkan hal tersebut. Sosiopat akan merasa puas setelah mengeluarkan amarahnya. Hal ini mendorong pasangan atau orang di sekitarnya mengikuti apa yang diinginkannya. Hanya demi menghindar dari amukan sosiopat. 

5. Sulit Berhubungan

Rata-rata pengidap sosiopat cenderung sulit berhubungan, tidak suka bergaul, dan menyukai kesendirian. Pasalnya, mereka sangat mudah merasa bosan. Namun, beberapa di antaranya dapat menjalin hubungan pertemanan maupun percintaan. Hanya saja, sosiopat berisiko membentuk hubungan tidak sehat. Ketika sosiopat memiliki pasangan, ia akan bertindak posesif. 

Hal tersebut tak lepas dari sifatnya yang paranoid. Pada mulanya, mungkin pasangan akan merasa tersanjung. Akan tetapi, lambat laun ketakutannya tersebut justru membuat pasangan sulit mendapatkan ruang gerak. Hal-hal kecil, seperti pasangan berteman dengan orang lain akan membuat pengidap sosiopat merasa terancam sehingga mendorongnya untuk marah atau bertindak kasar.

6. Manipulatif

Sosiopat sangat pandai bersilat lidah. Mereka tidak segan berbohong dengan mengarang cerita demi mendapatkan kepuasan maupun keuntungan lain. Mereka sangat lihai memainkan ekspresi dan sangat meyakinkan. Alhasil, orang-orang di sekitarnya kesulitan membedakan kejujuran dan kebohongan. Tak jarang, sosiopat bertindak seolah dirinya korban. Ia akan membuat orang lain merasa kasihan atau bersalah ketika hendak menolak apa yang diinginkannya. 

7. Oportunistik

Sosiopat memiliki sifat oportunistik, yakni menggunakan kesempatan untuk mendapatkan sesuatu yang diinginkannya. Biasanya seorang oportunis sangat mementingkan diri sendiri. Mengingat sosiopat sulit berhubungan dengan orang lain, ia hanya mau menjalin relasi dengan orang yang dianggapnya menguntungkan. 

Baca juga: Memahami Fenomena Burnout: Definisi, Ciri-ciri, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Demikianlah sekilas informasi mengenai sosiopat beserta karakteristik dan sifatnya yang perlu kamu ketahui. Kalau kamu menyukai pembahasan tentang mengenai keadaan psikologi manusia, maka kamu mungkin akan menyukai Noicebook Dark Psychology dari Richard Campbell. jangan ragu menginstal aplikasi Noice di Google Play atau App Store secara gratis. Asyiknya lagi, kamu juga bisa mendengar dan streaming audiobook, podcast, dan radio online via web player Noice. Nah, apa lagi yang kamu tunggu? Yuk, perbanyak pengetahuan tentang kejiwaan manusia dan kisah menarik lainnya hanya di Noice!

Audiobook Noice - (1350x675) Blog Banner -Dark Pyschology